LINEOpen

LINE
Enjoy Timeline even more in the app.

Global Navigation

Rosita Sudarsono

96 posts

Menjadi pribadi yang lebih baik, tentulah diinginkan oleh semua manusia yang memiliki akal sehat, mulai dari membaca buku hingga mengikuti berbagai macam seminar, namun ada fenomena yang menarik terkait self development.

Sebagian orang (kita sebut orang A) begitu semangat untuk mengembangkan dirinya, ia berani mencoba hal baru dan menganggap masalah sebagai sesuatu yang memberikan pelajaran yang berharga, ia suka membaca atau mengikuti seminar. Ada juga orang yang hidup hanya mengikuti arus, ia sadar bahwa kualitas diri itu penting namun tidak berupaya untuk memilikinya (kita sebut orang B).

Apa yang sebenarnya terjadi dengan orang A? Sebenarnya sederhana, mereka tumbuh dibantu dengan pengalaman, sebagaimana kita tahu pengalaman adalah guru yang terbaik, pengalaman mengajar dengan keras namun ilmunya begitu membekas, lalu bagaimana mereka bisa mendapatkan banyak pengalaman yang menghebatkan? Pola pikir! Ya, pola pikirnya membuat ia tertantang dalam mencoba sesuatu, membuatnya selalu ingin tumbuh dari tiap permasalahan yang ada, dan membuatnya percaya diri bahwa ia bisa melakukan yang lebih baik dan lebih baik lagi.

Apa yang membentuk pola pikir seseorang? Lingkungan menjadi faktor yang paling kuat.

Lalu apa yang terjadi oleh orang B? Kita katakan bahwa mereka adalah orang-orang 'kotak korek api', percobaannya sederhana, coba anda masukan seekor kutu anjing kedalam sebuah kotak korek api, biarkan ia berada di dalamnya selama kurang lebih 14 hari (dengan makanan berada di dalam). Percaya atau tidak, setelah anda lepaskan kutu tersebut, ia hanya mampu melompat tidak lebih tinggi dari tinggi kotak korek api, padahal sebelumnya ia mampu melompat lebih dari 200x tinggi badannya.

Atau contoh lainnya adalah gajah-gajah pekerja. Ketika awal ditangkap, gajah-gajah pekerja ini diikit dengan rantai besi yang sangat kuat, sehingga upaya yang ia lakukan tidak membuat dirinya bisa lepas. Setelah sekian lama gajah-gajah tersebut diperlakukan seperti itu, mulailah si pemilik menggantinya hanya dengan seutas tali tambang. Namun yang menarik, setelah diganti dengan tali, gajah-gajah ini tidak lagi berusaha untuk melepaskan dirinya. Kisah kutu dan gajah ini dalam psikologi disebut learned helplessness. Yang artinya, mereka tidak lagi merasakan adanya hubungan yang positif antara upaya yang dilakukan dengan hasil yang didapatkan.
 
Inilah efek lingkungan yang membentuk kompetensi. Banyak dari kita yang tinggal di lingkungan yang mengecilkan kita, berisi orang orang yang berpikiran pesimis, dan hanya bisa mengeluh, maka kemudian pemikiran kita ikut terbawa, dan melebur menjadi bagian dari lingkungan tersebut.

Kita membaca buku, kita mengikuti seminar, namun pemikiran kita menahan potensi kita, kita masih berpikir 'apakah saya bisa menjadi lebih baik?' 'Apakah saya bisa melakukan hal ini?' Sehingga kemudian ilmu yang didapatkan tidak diaplikasikan, padahal pengembangan diri adalah aplikasi, bukan sekadar teori.

Lalu bagaimana dengan lingkunganmu?

Maka berhati-hatilah dalam memilih sahabat, berteman dengan siapa saja, namun bersahabatlah dengan mereka yang mampu membuatmu lebih baik, sehingga perlahan pola pikirmu akan ikut menjadi lebih baik, dan akhirnya membuat dirimu mampu berkembang dengan lebih baik.
Kecerobohan dalam memilih, akan membuat kita berada pada kesengsaraan, kebijaksanaan dalam memilih, akan membuat kita hidup dalam kebahagiaan.

Source : Human Development

===
Catatan: Kamu juga bisa mengirimkan tulisan kreatif, kritis, inovatif melalui website http://www.campuspedia.id/ di kolom tulis artikel atau email chat ke admin dengan subject #CampuspediaOpini
Akan kami kurasi terlebih dahulu sebelum dipublish.

Simak fakta bahwa sebanyak 87% mahasiswa merasa salah jurusan saat kuliah. 
Tonton Video berikut untuk mengatasi dan menemukan karir yang tepat 
https://www.youtube.com/watch?v=GPclKw7DzVQ

+++++
Follow Official Line @Campuspedia https://line.me/R/ti/p/@campuspedia
Instagram Campuspedia https://www.instagram.com/campuspedia

Subscribe : http://bit.ly/campuspediayoutube

#Campuspedia - Indonesia Student Platform
...See more

46

Share List

Log in to write a comment

(((((( FIB UI PEDULI ))))))

Mas Reza, yang sudah bekerja sekitar 3 tahun di fotokopian gedung 8 FIB UI, sedang mendapat musibah. Anaknya, Nasyra (usia 1 bulan lebih) semula didiagnosis oleh bidan, kembung perut berlebihan. Nasyra dibawa ke RS As Syifa Sawangan, tp dokter anaknya tidak ada. Akhirnya, ia dibawa ke RS Hermina. Kondisinya saat itu pucat, badan kuning, bibir putih, dan mulutnya kering.

Di RS Hermina, Nasyra masuk IGD. Ia ditaruh di xray box biar hangat, dipasang oksigen, dan diinfus. Ketika cek darah, hasilnya menunjukkan HB-nya 4 (normalnya 13). Sel darah putihnya juga minim.

Dokter lalu menyarankan utk USG kepala. Ternyata ada pendarahan di otak dan harus segera masuk NICU. Sementara, Nasyra baru diinfus dan mendapat transfusi darah 50cc dari yg dibutuhkan 100cc. Dan kalau mau lanjut transfusinya, harus buka NICU. (NICU per malamnya 20jt)

Tgl 22 Des, Nasyra sudah dirujuk ke RS Koja Jakarta Utara, BPJS-nya pun sudah jadi di tgl tsb. Namun, keluarga masih harus menanggung biaya masuk di RS Hermina, dan masih membutuhkan biaya lain yang tidak ditanggung BPJS.

Bagi kawan-kawan yg tergerak hatinya utk membantu Mas Reza, bisa menyalurkan bantuannya ke:
*BCA 8691163024* a.n. Mursyidatul Umamah
atau *BNI 0197491220* a.n. Dwi Citra Larasati

Kemudian, silakan konfirmasi ke salah satu nomor berikut.
Idha (085691350332)
Jenni (082210212077) 
Terima kasih banyak :)
...See more

86

Share List

Log in to write a comment

Ada baiknya kita jangan terburu-buru menghakimi sesuatu, apalagi kalau itu bukan sesuatu yang kita pahami betul. Orang-orang gampang banget terbawa isu cuma karena menganggap apa yang salah itu adalah salah, dan karena itu ngga boleh dibenarkan. Ya sih, tapi masalahnya ... ngga segampang itu. Karena kita hidup dalam suatu sistem sosial yang kompleks. Satu keputusan bisa berdampak secara luas, dan itu ngga selalu baik sekalipun "niatnya" baik. Jadi, alangkah baiknya kalau kita pun jangan terburu-buru menghakimi apalagi sampai "mengutuk" dan mendoakan yang ngga-ngga (sampai ada yang menulis "tunggu negara ini kena azab"). Cobalah untuk melihat suatu isu itu dari berbagai macam sudut pandang, bukan cuma dari kacamata kita....See more

564

Share List

Log in to write a comment

Teruntuk : Pemerhati Demonstrasi #Sidangrakyat

Bismillahirrahmanirrahim

Saya menyuarakan pendapat ini bukan karena saya tidak setuju pada demonstrasi mahasiswa #sidangrakyat pada 20 oktober lalu. Tapi saya hanya ingin menyampaikan sudut pandang lain agar pembaca menjadi semakin kritis dalam tabayun, meneliti kebenaran.

Dalam tulisan ini saya menyorot Kajian BEM SI  berjumlah 370 halaman yang "katanya" menjadi landasan dalam pelaksanaan demosntrasi tempo hari.

Adalah benar bahwa setiap aksi hendaknya didahului sebuah kajian strategis, kajian yang berisi fakta ilmiah, pernyataan dan metodologinya. Kajian bermakna hasil mengkaji(KBBI) yang dilakukan secara ilmiah.

- Tapi ternyata, ada beberapa hal dari kajian tersebut yang masih jauh dari namanya kajian

Sangat disayangkan 370 halaman ini menjadi landasan awal mahasiswa dalam melakukan aksi

Mahasiswa adalah agen perubahan. Yang diharapkan mampu menjaga laju pembangunan negara ini tanpa penyimpangan. Tapi, dengan begitu mahasiswa juga harus cerdas, kritis, dan solutif. 

Gelar MAHA dalam Mahasiswa adalah amanah dari rakyat yang harus terjaga. Tidaklah pantas bila civitas akademika seperti mahasiswa mengabaikan suatu informasi bias yang menimbulkan aksi dengan landasan yang lemah dan tidak solutif.

.Berpikir kritis adalah amanah

.Memperdalam ilmu adalah amanah

.Memberikan solusi adalah amanah

Banyak bagian dari kajian tersebut yang menggiring opini, menggunakan data yang salah hingga tidak mencerminkan mahasiswa.

Jika mahasiswa saja bisa tergiring oleh kajian bias tersebut, apalagi masyarakat? masyarakat yang tidak seberuntung para mahasiswa untuk memperdalam pemahaman dan keilmuanya???

-Jadilah Mahasiswa yang kritis. Kritis objektif, dan tentunya SOLUTIF

Jika dan hanya jika sebelumnya kajian telah diperdalam, pernyataan yang salah tidak dibiarkan, fakta empiris disajikan, kesalahan dipaparkan dan diberikan solusi, Maka massa mahasiswa saya yakin akan memiliki posisi yang kuat di mata rakyat. kajian bukan lagi sekedar kajian yang membangkitkan idealisme aksi, tapi juga menggerakkan hati.

Semoga kita selalu diberi berkah dan hidayah Allah SWT, semoga tidak ada lagi penangkapan aktivis, semoga tidak ada lagi kekerasan dalam demo manapun. dan semoga kita menjadi bangsa yang bisa menebar rahmat bagi alam semesta.

-------------------
Saya membuat tulisan ini karena saya tidak ingin gelar mahasiswa yang baru saja saya sandang dirusak citranya oleh orang yang belum sadar untuk menjaga amanahnya sebagai MAHA SISWA yang selalu berfikir sebelum melakukan sesuatu

Nb: 2 Gambar terakhir merupakan bagian terindah dalam postingan ini
gambar terakhir mengutip pernyataan seorang teman


Sumber : 
KAJIAN ALIANSI BEM SI = bit.ly/KajianTuguRakyat
Advertorial RAPBN-2018 = http://bit.do/Advertorial-rapbn2018
Apbn-p 2017 = bit.do/Apbnp2017
...See more

2328

Share List

Apakah Demo 3 Tahun Kerja Jokowi-JK dari BEM SI Berfaedah??? ...See more

Log in to write a comment

Orang yang cerdas bukanlah orang yang hanya pintar berlogika, namun juga dapat menghindari kesalahan dalam proses logikanya. sehingga jangan heran apabila banyak netizen indo banyak yg argumen nya kacau dan terkesan dipaksakan.
(this post created in response of komentar dan argumen netizen di medsos atas isu hangat akhir² ini)


Content credit: Mita Handayani http://buff.ly/2cvSKcA

Bagi yang ingin belajar kesalahan logika lainnya ada buku menarik yang membahas semua (42) jenis kesalahan logika yg dishare oleh bro @faldie

link : https://drive.google.com/file/d/0B9w9BJe4_lmKbWFzcnJIeVNEZUk/view?usp=drivesdk

Judul : 42 fallacies by Michael C. LaBossiere

Bila kalian bosan melihat caption silahkan klik sticker penyemangat dibawah caption postingan ini.
(berdasarkan request, stickernya sudah saya kondisikan)
...See more

sticker
9142

Share List

Log in to write a comment

loading...

close

Tell us why you are sending us this report.

Reporting a chat or post will send the relevant user's info along with your 10 most recent chat messages with them or the post in question.

close

Copy the link below and add it to your website.

By posting embedded content on Timeline, you agree to the Terms and Conditions of Use for Embedding Content on LINE. Terms and Conditions of Use for Embedding Content on LINE